20 Pola Besaran Turunan : Pengertian, Dimensi, Dan Satuannya

Setelah di artikel sebelumnya kita telah membahas wacana pengertian dan contoh besaran pokok, di kesempatan ini kita akan membahas wacana besaran turunan. Apakah yang dimaksud dengan besaran turunan itu? Seperti apa contoh besaran turunan serta satuan dan dimensi yang digunakannya? Bagaimana cara mengukur besaran turunan? Untuk tahu jawabannya, silakan simak uraian berikut ini!

Pengertian Besaran Turunan

Apakah yang dimaksud dengan besaran turunan itu? Besaran turunan yaitu besaran yang satuannya diturunkan dari satu atau lebih besaran pokok. Ada banyak pola besaran turunan, contohnya luas, volume, kecepatan, gaya, dan lain sebagainya. Perhatikan gambar tabel di bawah ini!

Setelah di artikel sebelumnya kita telah membahas wacana pengertian dan  20 Contoh Besaran Turunan : Pengertian, Dimensi, dan Satuannya

1. Luas (m2)

Contoh besaran turunan yang pertama yaitu luas. Luas merupakan hasil kali antara 2 besaran panjang (panjang x lebar) sehingga mempunyai satuan m2. Selain m2, satuan luas lainnya contohnya hektare, cm2, km2, dan lain sebagainya. Untuk mengetahui luas, diharapkan pengukuran panjang dan lebar suatu wilayah terlebih dahulu. Dimensi luas yaitu L2.

2. Volume (m3)

Volume yaitu pola besaran turunan yang merupakan hasil kali antara 3 besaran panjang (panjang x lebar x tinggi) sehingga mempunyai satuan m3 atau meter kubik. Volume dinyatakan dengan dimensi L3.

3. Massa Jenis (kg/m3)

Massa jenis yaitu massa suatu benda per satuan volume. Massa jenis dinyatakan dengan satuan kg/m3 atau g/cm3. Contoh besaran turunan ini mempunyai satuan yang diturunkan dari besaran massa dan volume, sehingga sanggup dinyatakan dengan dimensi M.L-2.

4. Kecepatan (m/s)

Kecepatan yaitu besaran yang menyatakan jarak per satuan waktu dan dinyatakan dalam satuan km/jam atau m/detik.  Kecepatan sanggup diukur dengan alat yang berjulukan speedometer. Speedometer terdapat hampir di semua kendaraan bermotor, ibarat yang terlihat pada gambar di bawah ini. Kecepatan dinyatakan dengan dimensi L.T-1.

5. Percepatan (m/s2)

Percepatan yaitu besaran yang menyatakan penambahan kecepatan dalam satu satuan waktu. Suatu benda yang mempunyai kecepatan konstan akan punya percepatan sebesar 0 m/s2 atau 0 km/jam2. Sementara benda yang bergerak melambat mempunyai percepatan < 0 m/s dan benda yang bergerak semakin cepat mempunyai percepatan >0 m/s2.

Jika masih belum dipahami dengan baik, maka kelak di kelas VII kau akan mempelajarinya lebih dalam.  Yang terang percepatan merupakan satu pola besaran turunan yang mempunyai satuan m/s2 dan dimensi L.T-2.

6. Gaya (N atau kg.m/s2)

Gaya yaitu hasil kali massa suatu benda yang bergerak dengan percepatan geraknya. Gaya mempunyai satuan Newton (N) atau kg.m/s2. Karena merupakan hasil kali antara massa (besaran pokok) dengan percepatan (besaran turunan), maka gaya juga termasuk pola besaran turunan. Gaya mempunyai dimensi M. L.T-2.

7. Tekanan (Pa atau N/m2)

Tekanan yaitu gaya yang bekerja pada setiap satuan luas, dengan kata lain tekanan merupakan hasil pembagian antara gaya dengan luas penampang yang dikenai gaya. Tekanan termasuk pola besaran turunan dan mempunyai satuan pascal (Pa) atau N/m2. Tekanan mempunyai dimensi M. L.T-2. L-2.

Nah, demikianlah pengertian dan 7 contoh besaran turunan lengkap dengan satuan, dan dimensinya. Selain ketujuh pola besaran turunan tersebut, gotong royong masih banyak contoh-contoh besaran lainnya, di antaranya usaha, daya, dan momentum. Bisakah Anda mencari apa satuan dan dimensi dari besaran turunan tersebut?

0 Response to "20 Pola Besaran Turunan : Pengertian, Dimensi, Dan Satuannya"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel